Tips Mengambil Surat Motor Yang Ditilang: Curhat Kena Tilang :D

polisi-lalu-lintas-melakukan-tilang-terhadap-pengendara-sepeda-motor-_131212111748-356Jadi gini ceritanya,,, Kemaren siang kebetulan liat ada razia dari SATLANTAS di daerah Samarinda. Nah, langsung nih pikiran melayang ke Yogyakarta beberapa bulan yang lalu waktu masih jadi mahasiswa di Sana, cieeeh yang udah lulus sekarang,, haha 😀 lanjuut…

Ceritanya ane mau curhat ni gan.. ane pernah kena tilang di Jogja. Ehhmm tepatnya di Klatennya sih, perbatasan antara Solo dan Yogya. Kebetulan waktu itu ada urusan di Solo, en biar enak wara-wiri di sono, ane dari Jogja pakek motor aja. Nah pas di daerah sekitar terminal Klaten, ane berhadapan dengan traffic light yang sudah “kinclong” di lampu kuning, lantas ane terus tarik gas poool biar gak kena lampu merah. Alhamdulilah.. gak kena lampu merah, jadi bisa lebih cepat nyampe di Solo. Ehh… tak disangka, tak dikira dan tak dinyana, di samping kanan ane muncul sebuah manusia dengan seorang motor bermerek Yaamahmud yang dikendarainya (kalo kebalik balik sendiri lagi aja yaa,, capek ane :D). Otomatis ane kaget dong,, “astaghfirullahal’azhim, asuu!!! Kok ada polisi..” ane menggerutu sambil ngeliat tuh bapak polisi. Ane langsung disuruh minggir ke tepi jalan,, yaa karena ane anak yang baik, soleh dan tertib,, ane minggir aja.. (wiih songonnngg.. padahal emang dasarnya gk bisa kabur aja.. haha). Ane langsung mendengarkan pertanyaan prosedural dari si tu pak polisi: “Siang mas, bisa tunjukkan surat-suratnya?? mohon maaf, bla bla bla bli blu blo-job.” #ehh.. saalah :D. Oke.. sekali lagi karena ane orangnya tertib, so ane punya doong kalo cuma surat-surat begituan. Nah, setelah itu tuh pertanyaan yang “jebreet” banget “mas, tadi kok ngelanggar traffic light? Lampu merah kok terus aja jalan?” Waduhh,, Beneran lho gan, ane kaget, gk didramatisir,, sumpah. Kenapa coba? Pasalnyaaa,, ane sudah yakin tu lampu kuning, jadi ana gas. Eenn, itu jarak dari lampu merah ke posisi ane disuruh minggir mau tau berapa jauh?? Kira kira 2-4 kilometer.. waw.. niat banget tu polisi ngejar… 😀 singkat kata singkat cerita ane dibawa di pos terdekat, ritual pun dimulai. Introgasi, pembelaan, eenn negoisasi. Nah, ketiga kali ane bilang, karena ane anak baik dan tidak sombong, ane gk mau tuh di suruh nitip-nitip ke polisi masalah denda, say no to graft..! karena gk ada duitnya juga.. hahaha. Naah, jelek-jelek gini ane kuliah s2 Hukum (islam) lho gan, beasiswa dari funding bergengsi di Indonesia lagi..,pamer dikit gpp kan haha. So, ane tau dikit lah masalah gituan.. hehe. And then,, Ane minta struk biru aja, struk tilang biru itu menandakan bahwa kita menerima tuduhan kesalahan tanpa membela di pengadilan dan siap membayar denda pelanggaran langsung ke Negara melalui bank BRI. Oke.. fix. Eh tapi polisinya malah ngalangin ane tuk dapet struk biru, kalo bisa tanpa struk, mungkin gitu ya.. alasannya karena “belum bisa” gk ada penjelasan lagi. Tapi ane ngotot, pokoknya harus pakek biru. Akhirnya polisi ngasih juga tuh struk tilang biru. Langsung ane matur tenkyu ke pak polisi n tancap gas lagi nyari ATM or bank BRI yang paling dekat.

Skip… Gk ada ATM, adanya bank KCP BRI terdekat. Langsung ane tanya tuh ke CS “Mlikum.. permisi mba,, bla bla bla bla bli blu blo-job.. prosedur pembayaran tilang gimana ya..?” Setelah dijawab, ane nggrutu lagi.. Astaghfirullahh for the second time, ternyata kepolisian Klaten n Kejaksaan belum ada kerja sama untuk masalah pembayaran tilang langsung ini. alasannya birakrasinya ribet, en gk sesuai dengan kultur masyarakat desa kalo kena tilang bayar denda di ATM/bank dengan jumlah yang lumayan banyak (lebih banyak dari pembayaran ketika sidang mungkin). Aduuhh,,, gimana dong.. yaudah ane pikir ntar aja. Biarin dah disimpan dulu di pengadilan. Ane pun keluar dari pintu bank dengan bermuram durja. Huaaaaaa.. :'(

Nahh.. main point nya di paragraf ini nih… Ane pengen ngasih tau aja kalo surat STNK ane ditahan selama satu bulan.. 😀 ane gk ikut sidang. Loh, terus gimana? Masih bisa diambil?? Kemana?? Bayar berapa tuh? Oke oke santae gan.. jadi gini. Barang tilang itu semuanya akan diproses di pengadilan tinggi setiap hari jum’at, tentu tanggalnya sesuai dengan yang ditentukan pak polisi di surat tilang. Nah, kalau kita sang pelaku kriminal ini gk bisa atau gk mau ikut sidang, ya gpp,, just leave it, miss it, its okaayy,, no problemo. Biasanya, barang tilang yang tidak diambil setelah lewat dari 4 hari dari proses persidangan, akan dibawa naik ke kejaksaan. Nah, kita tinggal cari tau tuh info lokasi kejaksaan setempat di mana kita kena tilang. Nanti kita tinggal masuk ruangan khusus pengambilan barang tilang dengan membayar denda tertentu, kalo ane kemaren Cuma Rp. 40.000 gan. Hmm.. lumayan juga sih, kalo dibeliin sempak bisa dapet tiga, warna warni pula.. 😀 Nah.. jadi langsung gitu aja gan. Kalo kita gk sempet ikut sidang tilang, kita ambilnya nanti aja sekitar 4-5 hari setelah jadwal kita disidang. Tapi ngambilnya di kejaksaan, gk usah datang ke pengadilan lagi yaa.. apalagi ke pos polisinya.. gk usah 😀

Oke gan,, sekedar sharing aja lho yaa.. gk wajib diikuti. Bagi yang punya banyak waktu atau pengen tau rasanya ngantri disidang sebagai pelaku kriminal krn melanggar lalu lintas,, yaa silahkan aja ikut sidang tilang. Tapi kalo yang super dan sok sibuk, bisa diikutin nih pengalaman ane. Oke deeh gitu dulu.. tenkyu somacs for ol.

Sekian dan terima Nasi 😀

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *